Saturday, October 28, 2017

When Your Life is a Chicklit

Haihooo...

Udah lama banget astaga nggak menyentuh blog yang udah lumutan ini. So here it is, I am here again to share a lil deep thought of mine.



Umurku udah di atas 25 tahun. Dan yang aku sadari, umur segitu tuh ceritanya miriiiiippp banget sama cerita-cerita di chicklit. Well, belum pernah baca chicklit sih seumur hidup, bacanya teenlit dulu pas SMP SMA hahaha. Tapi aku tahu, chicklit itu ya novel-novel soal perempuan dewasa umur 25 ke atas dan biasanya isi ceritanya nggak jauh-jauh dari dua poin utama ini: 1) jodoh dan 2) karier.

Yap, bener banget! Aku juga merasa di umurku yang sekarang ini aku jadi lebih fokus sama dua hal itu. But to be honest, karier ada di urutan pertama karena saat ini aku nggak begitu memusingkan masalah jodoh (aka nikah). A S L I, aku udah mulai kepikiran soal perjalanan karier. Umur jelas udah nggak muda. Trus aku berkarier di Jakarta. Posisi pekerjaanku bisa dibilang udah settle. Tapi aku kepikiran soal ke depannya. Banyak banget pertimbangan dan pikiran di otakku.

Sebenernya aku udah sangat contentful sama apa yang aku jalani sekarang. Bahagia deh pokoknya. But again, hidup di Jakarta nggak murah. Kebutuhan dan keperluan banyak, apalagi kalau mau sedikit ngikutin gaya hidup kekinian or simply pengen tampil fashionable dengan baju paling trendy. Semua butuh fulus heyy. Somehow, satu pekerjaan sebenernya nggak cukup buat nge-cover itu semua (ditambah banyak tagihan ini itu ye kan?). Oke, lupakan duit sejenak karena duit bisa dicari dan banyak ladang duit di Jakarta, we only need to dig them more.

Yang bikin insecure adalah mau dibawa kemana karierku? Apa aku harus tetep di titik ini? Padahal aku udah sangat sangat nyaman dan nggak mau pindah ke lain hati. Mengingat kepribadianku yang "agak aneh", aku juga takut buat keluar dari comfort zone ini. Tapi balik lagi, mau sampe kapan? Do I have promising better future if I stick around? I D O N T K N O W

Walau kepikiran soal ke depannya, tetep aja aku nggak bisa move on. Buat saat ini aku milih untuk tetap di posisi yang sama, karena aku sendiri merasa belum banyak belajar dan menyerap ilmu. Kadang cuma bisa nangis mikirin karier tapi karena aku anaknya pasrahan banget ya jadinya nggak bisa berbuat apa-apa selain berusaha di sisi lain tanpa harus meninggalkan zona nyaman ini. Satu, I feel it's my home.

Lanjut, J O D O H. Umurku udah sangat pantas buat nikah. Bukan pantas lagi sih, emang udah waktunya harus nikah. But hey, aku sama sekali belum ada pikiran serius ke arah sana. Ada banyak faktor kenapa aku belum pengen nikah (dan belum dikasih jalan sama Allah buat nikah). Salah satunya karena aku merasa jiwaku selalu remaja yang emang belum pantes nikah. Yang bikin aku bersyukur karena penampilanku nggak kayak umur 27 tahun. Hahaha.

Walau belum ada pikiran nikah, aku pun bersyukur karena sekarang aku punya seseorang yang aku sayang dan sayang aku. Hubungan yang pengen aku jalani aja dulu apa adanya. Ada dia di sisiku udah cukup buat aku bahagia lahir batin dengan keadaan aku sekarang yang melibatkan karier itu tadi. Saranghae, namja chingu <3 <3 <3

So yeah, inilah aku di titik bahwa cerita chicklit benar adanya dan ternyata sedang aku jalani :D

0 comments:

Post a Comment

 

Pretty Petite Template by Ipietoon Cute Blog Design